AHLAN WA SAHLAN

Saturday, February 26, 2011

sukarnya memberi maaf

Ah, terlalu sukar memberi maaf. Bahkan lebih sukar daripada meminta maaf. Masih terasa tusukan rasa bagaikan sebuah dendam yang membara. Masih terngiang-iang segala kata. Masih terbayang semua tingkah dan perlakuan. Wajah ‘orang-orang bersalah’ itu terasa begitu menjengkilkan. Memberi maaf kepada mereka seolah-olah menggadaikan harga diri. Ah, apakah maruah ini terlalu murah untuk disorong-tarik dengan harga yang rendah? Dan cukup sakit, bila mengenangkan ‘musuh-musuh’ itu tersenyum dengan kemenangan.
Namun itu hanya bisik ‘hati besar’ku. Yang melantunkan suara ego dan marah. Kesat dan kesumat. Tetapi jauh dari dalam diri… ada suara lain yang bergetar. ‘Hati kecil’ yang tidak jemu-jemu mengingatkan. Suara tulus yang mendamaikan gelombang jiwa. Bisik telus yang meredakan amukan rasa. Maafkan… lupakan, cintakan, sayangkan. Berperang dengan mereka bererti berperang dengan diri sendiri. Begitu bisik hati kecil itu selalu.
Pada sebuah persimpangan rasa, tiba-tiba hati disapa oleh sebuah firman:
“Tolaklah kejahatan dengan sebuah kebaikan. Nesacaya engkau akan dapati musuhmu akan menjadi seolah-olah saudara.”
Wahai diri, api jangan dilawan dengan api. Nanti bakarannya akan membakar diri sendiri. Menyimpan dendam sama seperti membina sebuah gunung berapi di dalam hati. Semakin besar dendam itu, maka semakin sakit hati yang menanggungnya. Musuh-musuh mu terus ketawa, sedangkan kau sendiri menderita meneguk bisa.
Musim-musim berlalu sewajarnya mendewasakan aku. Pengalaman lampau sentiasa membuktikan bahawa permusuhan hanya akan memberi kepuasan sementara. Apabila ‘fatamorgana’ itu berlalu, aku akan menjadi lebih dahaga daripada sebelumnya. Apakah akan kuterjah perangkap itu berkali-kali? Oh, tidak. Mukmin tidak akan terperosok dalam lubang yang sama dua kali. Begitu maksud sebuah sabda. Justeru? Cukup sekali!
Biarlah musuh itu ketawa sepuas-puasnya. Beban rasa ini biarlah aku letakkan. Tidak akan kubawa dalam safar kehidupan yang pendek itu. Hidup terlalu singkat untuk membenci. Bermusuh dengan orang lain, sama seperti bermusuh dengan diri sendiri. Memaafkan orang lain, bererti memaafkan diri sendiri. Kata bijak pandai:
“Apa yang kita berikan akan kita terima kembali.”
Ah, betapa leganya sekarang… Benarlah bahawa kebaikan itu tampak sukar dilaksanakan. Pahit. Sakit. Tetapi apabila dilaksanakan akan terasa kemanisannya. Manakala kejahatan itu tampak mudah, indah dan manis. Namun apabila dilakukan, pasti ada kekesalan, kepahitan dan keresahan. Ketika ini terasa benar apa yang selalu didengar dalam tazkirah – yang punya tabsyir dan inzar – bahawa dosa itu sesuatu yang meresahkan. Dendam itu dosa. Memaafkan itu pahala. Memaafkan menjemput datangnya ‘syurga’ yang fana, sebelum syurga yang baqa.
Kini hatiku tertanya-tanya lagi… siapa aku, yang begitu sukar memaafkan? Tuan? Tuhan? Aku hanya hamba. Sedangkan DIA Sang Pencipta itu Maha Pemaaf, Maha Pengampun, siapa aku yang kerdil dan kecil itu untuk terus berdendam? Ya, Allah, ampunkan aku. Sengaja atau tanpa sengaja, sering atau kekadang… aku ‘terlanjur’ menumpang hak-MU.

nota kaki: copy & paste dari GENTA RASA...peringatan buat diri yang sering ber'tuhankan' nafsu amarah tanpa disedari.... ku mohon maaf pada insan2 yang pernah kusakiti dalam sedar ataupun tanpa kusedari...

Tuesday, February 22, 2011

PROGRAM UNTAIAN KASIH RUMAH PENYAYANG

bile bola sepak bertemu kain batik...haha

wajah-wajah ceria adek2 tersayang

sesi~ sharing moment bersama bro Q-Cay

khusyuknye adek2 ni dengar .....jangan masuk telinga kanan keluar telinga kiri  ye adek2...=)

contohilah mereka..pay full attention!!! =)   (x termasuk bro farabi...)


taklimat dari Nazmin untuk xtvt 'prank'   hate this xtvt

" comel tak kami?!!"

besarnye mulut tu dik...hehe...sume keletihan gara2 extra class....

sume comel-comel............ sayang kamu semua

Friday, February 18, 2011

assalamualaikum...
lame aku tak tulis kat blog ni...
bukan sebuk, tapi menyebukkan diri..hehe
sekadar meninjau-ninjau silent rant 
melihat khabar berita dari seorang sahabat....
debu, thanks for the "duwet"...
and all the best for ur exam...
semoga kejayaan sentiasa bersama kamuu...
esok dah mula program tu....
hopefully semuanya berjalan dengan lancar...
kita hanya merancang....
ALLAH jua yang menentukannya.....
walaupun at the early stage  byk masalah....
tapi aku yakin setiap kesusahan pasti akan ada kesenangan...
ingat!! JANJI2 ALLAH ITU PASTI!!! SENTIASA PERCAYA DENGAN JANJI2-NYA.... 


Saturday, February 5, 2011

saya CINTA kamu!!!

“Duhai teman sejatiku, aku inginkan persahabatan indah ini bisa menjadi syafaat di mahkamah mahsyar nanti, ketika semua umat manusia gusar mencari perlindungan, Allah menyeru tujuh golongan antaranya dua orang yang saling berkasih sayang kerana Allah, begitu sabda junjungan”

“Ya Allah, tatkala bahang mahsyarMu menjilat tubuh, izinkan kami sama-sama berteduh, tatkala mizanMu teliti mengira, beratkan neracanya atas setiap jasa, naungi kami di sana, berkat kasih keranaMu semata-mata, andai ku layak ke syurga, ku pinta dia bersama…”

  jom baca article menarik ni, insyaALLAH dapat manfaat:

Wednesday, February 2, 2011

SATU AMANAH

“Empat perkara, barangsiapa yang memiliki kesemuanya maka dia adalah munafiq yang sebenar dan barangsiapa yang memiliki salah satu daripadanya maka dia telah memiliki salah satu daripada sifat munafiq dan dia kekal memiliki ciri-ciri munafiq sehingglah dia meninggalkannya: apabila diberi amanah di khianat, apabila berkata dia menipu, apabila berjanji dia mungkiri dan apabila bermusuhan dia berlaku jahat”.
(Shohih Muslim – Hadis ke 88)

aku mulakan post kali ni dengan hadis yang sangat masyhur dalam kalangan kita sebagai seorang muslim...
munafik??!! rasenye semua arif maksud munafik kan?! lets to the point...
aku bukan nak kupas secara mendalam isu munafik ni.... aku nak kongsi sedikit mengenai  salah satu penyumbang kepada sifat munafik....apabila diberi amanah di khianat!! macam berat kan?!..
amanah?! ade org suke dengan amanah..ade jugak yang benci pada amanah...hakikatnya semua nyawa di bumi ini punyai amanah @ tanggungjawab masing2 selagi jasad ini milik al-KHALIK...
aku?! hehe simply said, suke tidak, benci pun tidak.... macam mane tu?! persoalan yg tiada jawapan!!
kekadang aku takut nak terima amanah ni... kenapa ya?! sebab aku teringat satu hadis yang berbunyi lebih kurang macam ni: 

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: "Jika amanat telah disia-siakan, tunggu saja kehancuran terjadi." Ada seorang sahabat bertanya; 'bagaimana maksud amanat disia-siakan? ' Nabi menjawab; "Jika urusan diserahkan bukan kepada ahlinya, maka tunggulah kehancuran itu."...

teetttt...aku takut amanah itu aku persiakan! aku takut aku bukan ahli yang tepat untuk melaksanakan sesuatu amanah!! pengecutkah aku?!  ermmm...org selalu ckp "belum cuba, belum tahu".... "pantang berundur sebelum bermula.."....tapi risiko yang diambil terlalu tinggi!! " get a life la dear, hidup ini kena hadapi cabaran... macam mane kite nak rase manisnya hidup kalau tak berani telan pahitnya dugaan"..then aku sedar... aku sahut cabaran itu!! tapi ade syaratnye..mesti buat bersungguh-sungguh...biar aku jadi 'ahli' yang sesuai untuk pegang amanah tersebut biarpun bukan 'ahli' yang 'tepat'......

insyaALLAH.... 
        sume org suke sebut kalimah suci tersebut bile diberi amanah.... bagus! amalkan...

Sebagai seorang muslim, kalimah yang bermaksud “dengan izin Allah’ ini selalu digunakan bila kita berjanji atau ingin melakukan sesuatu pada masa akan datang. Sebagai manusia, akal kite terhad, ilmu kite dangkal, sangat lemah. Kita  tidak boleh meramal masa depan. Manusia tidak dapat memastikan apa yang bakal dilakukan akan berjaya atau tidak.

         Oleh itu, Allah SWT telah mengajar makhlukNya agar mengucapkan kalimah ini. Kalimah ini sangat suci. Kalimah ini menunjukkan manusia yang mengucapkannya mempunyai rasa rendah diri terhadap RabNya. Rendah diri dengan mengakui bahawa hanya Allah SWT sahaja yang dapat memakbulkan dan merealisasikan apa yang diingini dan dirancangnya..... SUBHANALLAH... ALLAH itu Maha SWEET!

        TAPI  kita perlu ingat... InsyaALLAH ini bukanlah satu tiket bagi kite untuk melepaskan diri dari segala urusan dan tanggungjawab....  aku masih ingat lagi kate encik ustaz, " bile kite gune kalimah InsyaALLAH ni bererti kita sudah berjanji dengan ALLAH..."     sebab bila ALLAH izinkan sesuatu kita harus tunaikan janji tersebut...jgn main2 dgn kalimah ni...takut nanti kite mempersendakan agama tanpa sedar! JANGAN KERANA KEJAHILAN KITA, ISLAM TERFITNAH! Nauzubillah... konklusinye, bile diberi amanah..laksanakanlah dengan bersungguh-sungguh..biarpun pahit..tapi hasilnya pasti manis..insyaALLAH... yang penting IKHLAS..

      ok, back to the point, amanah...aku pernah jumpe dengan org yang suka sangat dengan encik amanah ni...banyak amanah yang tersandang di bahu beliau..aku respect habislah bile tahu beliau ni seorang yang ber'amanah'....hehe.... tapi kena ingat! bile pegang banyak tanggungjawab ni, hati perlu ikhlas..laksanakan bersungguh-sungguh..bukan sekadar melepaskan batuk ditangga... nanti yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran..kan rugi tu... bukan setakat rugi kat dunia bahkan buku amalan kite pun turut terisi bende2 yang tidak diinginkan.... Nauzubillah.... bukan setakat ahli2 dibawah seliaan kite yg berkecil hati takut perbuatan kite turut mengundang kemurkaan ALLAH...ASTAGHFIRULLAHALAZIM...

        sekadar peringatan buat diriku, kamu dan juga mereka yang bergelar 'khalifah'!! ingatkan aku andai aku terlupa dan tersasar dari landasan fitrah seorang insan yang rindukan kasih SANG PENCIPTA....

setelah aku dipaling.(nasyeed)

video
نادية أزرق

DOA

DOA
Masthead Banner Made with MyBannerMaker.com! Click here to make your own!
Create your own banner at MyBannerMaker.com!

ukhwah fillah

ukhwah fillah